Kontroversi Sikap Terhadap Ahlul Bait

 

Di kalangan umat, muncul perbedaan yang demikian mencolok dalam mensikapi Ahlul Bait (keluarga Nabi). Ada yang demikian tinggi memuliakan mereka –sampai menganggap sebagian Ahlul Bait sebagai Tuhan– ada pula yang demikian merendahkan dan membenci mereka. Ahlus Sunnah, sebagai kelompok yang senantiasa bersikap pertengahan, memiliki sikap memuliakan mereka namun tidak terlalu berlebihan. Karena Ahlul Bait juga manusia biasa, yang kemuliaan mereka tergantung pada agama mereka.

Siapakah Ahlul Bait Itu?
Ahlul Bait, merupakan sebutan lain dari Alul Bait dan Al-‘Itrah, sebagaimana yang dinyatakan Al-Imam Asy-Syafi’i, Al-Imam Ahmad, Asy-Syarif Abu Ja’far dan yang lainnya. (Minhajus Sunnah, karya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah (7/75) dan Daf’ul Kadzibil Mubin, karya Dr. Abdul Qadir bin Muhammad ‘Atha hal. 27)
Mereka adalah keluarga Rasulullah, baik keluarga yang tinggal serumah dengan beliau (yakni para istri beliau) atau keluarga yang terkait hubungan nasab dengan beliau, yang tidak diperbolehkan memakan harta shadaqah. Mereka adalah semua Bani Hasyim, semua putri beliau dan juga anak cucu beliau hingga hari kiamat. Demikian pula Bani Al-Muththalib menurut salah satu pendapat para ulama. (Lihat Ash-Shawa’iq Al-Muhriqah, karya Al-Imam Ahmad bin Hajar Al-Haitami hal. 222, dan Minhajus Sunni, 4/595, 7/239-240)

Bagaimanakah Menyikapi Ahlul Bait?
Secara garis besar, ada tiga kelompok manusia yang berkontroversi di dalam menyikapi Ahlul Bait.

Kelompok Pertama: Syi’ah Rafidhah
Mereka adalah orang-orang yang sangat berlebihan di dalam memuliakan dan mengkultuskan Ahlul Bait (versi mereka)1, bahkan di antara mereka (yakni kelompok Saba`iyyah) memposisikan ‘Ali bin Abi Thalib sebagai Tuhan yang berhak diibadahi. (lihat Firaq Mu’ashirah, karya Dr. Ghalib bin ‘Ali Iwaji, juz 1, hal. 144-146)
Mereka juga menyatakan bahwa para imam Ahlul Bait adalah ma’shum (terjaga dari segala dosa) dan mengetahui perkara-perkara ghaib. Sebagaimana disebutkan Al-Kulaini dalam kitabnya Al-Kaafi (setingkat Shahih Al-Bukhari di sisi Ahlus Sunnah) Kitabul Hujjah juz 1, hal. 149, dengan menukil (secara dusta) perkataan Ja’far Ash-Shadiq (salah seorang Imam Ahlul Bait): “Kami adalah perbendaharaan ilmu Allah, kami adalah penerjemah wahyu Allah, kami adalah kaum yang ma’shum, Allah telah memerintahkan (umat manusia) untuk menaati kami dan melarang mereka untuk menyelisihi kami… Kami adalah hujjah Allah yang kokoh atas seluruh makhluk yang berada di bawah naungan langit dan berpijak di atas bumi.”

Adapun keyakinan bahwa para imam Ahlul Bait mengetahui perkara-perkara ghaib, maka bisa dilihat dalam kitab Al-Kaafi pula juz 1, hal. 200-203 Kitabul Hujjah, bab ‘Sesungguhnya para imam mengetahui sesuatu yang telah terjadi dan yang akan terjadi dan tidak ada sesuatu pun yang terluput dari mereka.’Mereka juga berkeyakinan bahwa para imam Ahlul Bait lebih mulia dari malaikat dan nabi, sebagaimana yang dikatakan Khomeini: “Sesungguhnya di antara prinsip terpenting dari agama kami adalah tidak ada seorang pun yang dapat meraih kedudukan para imam (kami), walaupun malaikat terdekat di sisi Allah atau nabi utusan Allah sekalipun.” (lihat Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait karya Dr. Ihsan Ilahi Zhahir, hal. 25)

Syi’ah Rafidhah juga berpandangan, bahwa di antara konsekuensi kecintaan kepada Ahlul Bait adalah bersikap bara` (benci/ berlepas diri) dari Abu Bakr dan ‘Umar serta mayoritas para shahabat Rasulullah  (lihat Syarh Al-‘Aqidah Ath-Thahawiyyah, karya Al-Imam Ibnu Abil ‘Iz, hal.697). Sehingga –dalam kaca mata mereka– siapa saja yang mencintai Abu Bakr dan ‘Umar, maka dia tergolong sebagai musuh Ahlul Bait.

 Kelompok Kedua: An-Nawashib atau An-Nashibah atau Ahlun Nashb.
Mereka adalah orang-orang yang berkeyakinan bahwa membenci dan memusuhi ‘Ali bin Abi Thalib dan anak cucunya (Ahlul Bait) merupakan bagian dari agama. (Lihat Lisanul ‘Arab dan Minhajus Sunnah, 4/554). Mereka sangat bangga ketika berhasil menyakiti Ahlul Bait, sampai-sampai tokoh kondang mereka yang bernama ‘Imran bin Hiththan melantunkan bait-bait kegembiraannya atas keberhasilan Abdurrahman bin Muljim Al-Muradi dalam operasinya membunuh ‘Ali bin Abi Thalib. Bait “petaka” itu adalah sebagai berikut:

“Duhai sebuah tebasan pedang dari seorang yang kembali kepada Allah
Tidaklah dia melakukannya kecuali untuk meraih ridha Allah
Sungguh hari-hariku selalu mengingatnya
Karena keyakinanku bahwa dia (Abdurrahman bin Muljim) adalah seorang yang telah meraih pahala besar di sisi Allah.” (Al-Milal Wan Nihal, karya Asy-Syahrastani, hal. 120)

 Kelompok Ketiga: Ahlus Sunnah Wal Jamaah atau As-Salafiyyun.
Mereka adalah orang-orang yang berkeyakinan bahwa mencintai Ahlul Bait merupakan suatu kewajiban dalam agama. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Tidak diragukan lagi bahwa mencintai Ahlu Bait Nabi merupakan kewajiban dalam agama. (Minhajus Sunnah, 7/102)
Al-Qadhi ‘Iyadh berkata: “Termasuk dari pemuliaan dan berbakti kepada Rasulullah adalah berbuat baik kepada keluarga dan keturunan beliau.” (Asy-Syifa 2/47, dinukil dari catatan kaki kitab Shabbul ‘Adzab, hal. 276)

Al-Imam Ibnu Katsir berkata: “Kami tidak mengingkari adanya wasiat dan perintah untuk berbuat baik kepada Ahlul Bait, menghormati dan memuliakan mereka. Karena mereka berasal dari keturunan yang baik, dan dari keluarga yang termulia di muka bumi ini dalam hal ketinggian derajat, kedudukan, dan nasab. Lebih-lebih jika mereka termasuk orang-orang yang mengikuti Sunnah Nabi…” (Tafsir Ibnu Katsir, tafsir surat Asy-Syuraa ayat 23)

Ahlus Sunnah Wal Jamaah tidak berlebihan dalam memuliakan Ahlul Bait sebagaimana halnya Syi’ah Rafidhah, dan juga tidak membenci Ahlul Bait sebagaimana An-Nawashib. Sikap mereka penuh dengan keadilan dan jauh dari ekstrim (ghuluw). Pijakan mereka adalah wahyu Ilahi dan sabda Nabi, bukan hawa nafsu. Asy-Syaikh Shalih Al-Fauzan berkata: “Ahlus Sunnah Wal Jamaah berlepas diri dari jalan Syi’ah Rafidhah yang berlebihan di dalam memuliakan sebagian Ahlul Bait dan mengklaim bahwa mereka (Ahlul Bait) ma’shum. Ahlus Sunnah juga berlepas diri dari jalan An-Nawashib yang memusuhi dan mencela Ahlul Bait yang istiqamah di atas agama ini, sebagaimana mereka berlepas diri dari jalan Ahlul Bid’ah dan Khurafat yang bertawassul dengan Ahlul Bait dan menjadikan mereka sebagai tuhan-tuhan yang diibadahi selain Allah I.” (Kitabut Tauhid, hal. 92)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Adapun Ahlus Sunnah Wal Jamaah, maka mereka mencintai seluruh orang-orang yang beriman, selalu berbicara dengan ilmu dan keadilan, bukan dari kalangan orang-orang bodoh lagi pengikut hawa nafsu. Mereka berlepas diri dari jalan Syi’ah Rafidhah dan sekaligus jalan An-Nawashib. Mereka mencintai semua shahabat yang terdahulu masuk Islam; mengerti kedudukan, keutamaan dan keistimewaan para shahabat, serta selalu memperhatikan hak-hak Ahlul Bait yang disyariatkan oleh Allah kepada mereka…” (Minhajus Sunnah, 2/71)
Namun bukan berarti pula setiap Ahlul Bait itu lebih utama dari seluruh manusia dan semuanya wajib dicintai.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah  berkata: “Namun bukan berarti setiap Ahlul Bait itu lebih utama dan lebih berilmu dari seluruh kaum mukminin. Karena tolok ukur keutamaan adalah sempurnanya keimanan dan ketakwaan, bukan kedekatan hubungan nasab semata, sebagaimana firman Allah :

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ

“Sesungguhnya yang paling mulia di antara kalian di sisi Allah adalah yang paling bertakwa.” (Al-Hujurat: 13)

Asy-Syaikh Shalih Al-Fauzan berkata: “Sikap Ahlus Sunnah terhadap Ahlul Bait adalah sikap yang adil, yaitu mencintai mereka yang istiqamah di atas agama ini, dan berlepas diri dari yang menyimpang dan menyelisihi Sunnah Nabi walaupun dari kalangan Ahlul Bait. Karena posisinya sebagai Ahlul Bait dan kerabat Rasul tidaklah bermanfaat hingga benar-benar istiqamah di atas agama ini. Shahabat Abu Hurairah berkata: “Ketika turun firman Allah :

وَأَنذِرْ عَشِيرَتَكَ الْأَقْرَبِينَ

“Dan berilah peringatan kepada keluargamu yang terdekat.” (Asy-Syu’ara`: 214)

maka Rasulullah bersabda:
“Wahai kaum Quraisy! -atau yang senada dengan itu-. Belilah (berusahalah untuk) diri-diri kalian, aku tidak bisa menjamin kalian dari adzab Allah sedikit pun. Wahai ‘Abbas bin Abdul Muththalib! Aku tidak bisa menjaminmu dari adzab Allah sedikit pun. Wahai Shafiyyah, bibi Rasulullah! Aku tidak bisa menjaminmu dari adzab Allah sedikit pun. Wahai Fathimah bintu Muhammad! Mintalah harta kepadaku sekehendakmu, namun aku tidak bisa menjaminmu dari adzab Allah sedikit pun.” (HR. Al-Bukhari) (Kitabut Tauhid, hal. 91–91)

Bukti atas Kebenaran Sikap Ahlus Sunnah Wal Jamaah, dan Kesesatan Syi’ah Rafidhah dan An-Nawashib
Para pembaca, setelah kita ulas tiga kelompok yang berseberangan di dalam menyikapi Ahlul Bait, maka nampak jelas bagi siapa saja yang di hatinya ada kejujuran dan keadilan bahwa Ahlus Sunnahlah kelompok yang benar dan adil di dalam menyikapi Ahlul Bait. Sedangkan Syi’ah Rafidhah dan An-Nawashib telah terjatuh dalam sikap ekstrim (ghuluw), baik dalam hal pengkultusan ataupun pelecehan. Dan akan semakin jelas insya Allah, ketika mencermati ulasan berikut ini:
1. Bahwa sikap ekstrim yang ada pada Syi’ah Rafidhah dan An-Nawashib dalam menyikapi Ahlul Bait adalah dilarang oleh Allah. Sebagaimana dalam firman-Nya:

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لَا تَغْلُوا فِي دِينِكُمْ

“Wahai Ahlul Kitab janganlah kalian ekstrim (berlebihan) dalam agama kalian.” (An-Nisa`: 171)

Bahkan Allah selalu memerintahkan untuk berbuat adil, sebagaimana dalam firman-Nya:

اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَىٰ

“Berbuatlah adil (karena) ia lebih dekat kepada ketakwaan.” (Al-Ma`idah: 8)

2. Sikap (permusuhan) yang ditempuh An-Nawashib terhadap Ahlul Bait merupakan sikap yang batil, karena Allah I telah berfirman:

“Sesungguhnya Allah bermaksud menghilangkan dosa dari kalian Ahlul Bait dan membersihkan kalian sebersih-bersihnya.” (Al-Ahzab: 33)
Demikian pula Rasulullah n telah mengingatkan dengan sabdanya:

“Aku ingatkan kalian dengan nama Allah untuk selalu berbuat baik kepada Ahlul Baitku.” (HR. Muslim, 4/1873)

3. Sikap pengkultusan Syi’ah Rafidhah terhadap Ahlul Bait juga merupakan sikap yang batil, bahkan jauh dari kejujuran dan keadilan. Perhatikanlah point-point berikut ini!
  a. Mayoritas mereka membatasi Ahlul Bait hanya pada ‘Ali bin Abi Thalib, Fathimah, Hasan dan Husain.Mereka tidak memasukkan 12 putra dan 18/19 putri ‘Ali lainnya ke dalam lingkaran Ahlul Bait. Sebagaimana mereka tidak memasukkan putri-putri Rasulullah selain Fathimah ke dalam lingkaran Ahlul Bait. Lebih dari itu mereka keluarkan anak cucu Hasan dari lingkaran Ahlul Bait. Bahkan mereka keluarkan pula anak cucu Husain yang tidak disukai seperti Zaid bin ‘Ali bin Husain dan putranya yang bernama Yahya. Demikian pula putra imam mereka Musa Al-Kazhim yang bernama Ibrahim dan Ja’far. (Lihat Asy-Syi’ah wa Ahlul Bait, hal. 20 dan Shabbal ‘Adzab Ala Man Sabbal Ash-haab, karya Al-Imam Al-Alusi hal. 279-281)
Di dalam Shahih Muslim (2/752-753), disebutkan bahwasanya Fadhl bin ‘Abbas dan Abdul Muththalib bin Rabi’ah bin Al-Harits bin Abdul Muththalib, (keduanya) meminta kepada Rasulullah  agar dijadikan sebagai petugas shadaqah, maka beliau bersabda:

“Sesungguhnya shadaqah itu tidak halal bagi Muhammad dan keluarga Muhammad n (Ahlul Bait), karena shadaqah merupakan kotoran manusia.”

Para pembaca,

kalau putra ‘Abbas bin Abdul Muththalib dan anak cucu Al-Harits bin Abdul Muththalib masuk ke dalam lingkaran Ahlul Bait, tentunya anak cucu beliau sendiri, dan anak cucu ‘Ali bin Abi Thalib lebih berhak masuk ke dalam lingkaran Ahlul Bait. Tidakkah kaum Syi’ah Rafidhah mau berfikir, walau sejenak?!
Demikian pula, mereka keluarkan para istri Rasulullah dari lingkaran Ahlul Bait. Mereka berdalil dengan surat Al-Ahzab ayat 33, yakni lafadz 2 menunjukkan bahwa yang dituju adalah laki-laki, sehingga para istri Rasulullah n tidak termasuk dari Ahlul Bait. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah –setelah menyebutkan surat Al-Ahzab ayat 30-34– berkata: “Ini (justru, pen.) menunjukkan bahwa para istri Rasulullah  termasuk dari Ahlul Bait.

Karena konteks ayat-ayat tersebut sesungguhnya tertuju untuk mereka (dimulai dengan seruan  /Wahai para istri Nabi, pen.). Adapun firman-Nya: (untuk menghilangkan kotoran dari kalian hai Ahlul Bait) maka menunjukkan bahwa seruan tersebut juga mencakup para Ahlul Bait lainnya, seperti Ali, Fathimah, Hasan dan Husain. Dan Allah sebutkan dengan bentuk mudzakkar (laki-laki) agar seruan ini lebih mencakup orang-orang yang dituju dari lelaki dan wanita Ahlul Bait.”3 (Minhajus Sunnah, 4/23-24)

  b. Keyakinan batil mereka bahwa para imam Syi’ah mengerti perkara-perkara ghaib, sehingga ketinggian kedudukan mereka tidak bisa dicapai oleh malaikat terdekat dengan Allah dan nabi utusan Allah sekalipun, merupakan pendustaan dan pelecehan terhadap Allah dan Rasul-Nya. Bagaimana tidak?! Dialah yang telah berfirman:

قُل لَّا يَعْلَمُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ الْغَيْبَ إِلَّا ال

“Katakanlah: “Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara ghaib kecuali Allah.” (An-Naml: 65)

Demikian pula Rasulullah telah bersabda:

“Aku adalah pemimpin (pemuka) anak cucu Adam di hari kiamat.” (HR. Muslim, 4/1782 no. 2278)
Al-Imam An-Nawawi t berkata: “Hadits ini menunjukkan keutamaan beliau n atas seluruh makhluk.” (Al-Minhaaj Syarh Shahih Muslim bin Hajjaj 15/40)

  c. Adapun klaim mereka bahwa para imam Ahlul Bait itu ma’shum berdasarkan surat Al-Ahzab ayat 33, maka sungguh tidak benar. Karena /pembersihan dalam ayat tersebut tidak bermakna ‘ishmah (terjaga dari segala dosa). Sebagaimana yang terdapat dalam firman Allah :

مَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُم مِّنْ حَرَجٍ وَلَٰكِن يُرِيدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهُ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Allah tidak hendak menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, supaya kamu bersyukur.” (Al-Ma`idah: 6)

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Di dalam ayat tersebut terdapat keterangan bahwasanya Allah suka, ridha, dan memerintahkan kalian untuk melakukan amalan-amalan tersebut4. Siapa saja yang mengerjakannya maka dia akan meraih kecintaan dan keridhaan-Nya, dan siapa saja yang tidak mengerjakannya maka dia tidak dapat meraihnya.” (Minhajus Sunnah, 4/260)
Adapun pembersihan dosa itu sendiri, maka dengan dua cara yaitu; tidak mengerjakan perbuatan dosa tersebut atau bertaubat dari dosa yang dilakukan. (Minhajus Sunnah, 7/79-80)

Aneh Tapi Nyata
Dalam bahasan yang lalu, telah dijelaskan bahwasanya Syi’ah Rafidhah sangat berlebihan dalam mencintai Ahlul Bait (versi mereka). Namun ketahuilah, hakekatnya mereka tidak beda dengan An-Nawashib di dalam memusuhi Ahlul Bait. Memang ini terasa aneh, tapi itulah fakta dan kenyataan. Di antara sekian bukti dari permusuhan mereka terhadap Ahlul Bait adalah sebagai berikut:
1.    Pernyataan mereka bahwa para istri Rasulullah adalah “pelacur”. Dalam Ikhtiyar Ma’rifatir Rijal hal. 57-60, Ath-Thusi menukilkan (secara dusta) perkataan Abdullah bin ‘Abbas terhadap ‘Aisyah: “Kamu tidak lain hanyalah seorang dari sembilan pelacur yang ditinggalkan Rasulullah…” (Daf’ul Kadzibil Mubin, hal. 11)
2.    Pelecehan mereka terhadap ‘Ali bin Abi Thalib sebagaimana dalam kitab Salim bin Qais, hal. 221: “Bahwa Rasulullah ketika bersama ‘Aisyah hanya mempunyai satu selimut, dan beliaupun tidur (ketika itu) di antara Ali dan ‘Aisyah dengan satu selimut tersebut. Di saat bangun malam, beliau n mengambil selimut tersebut dan meletakkannya di antara Ali dan ‘Aisyah.” (Lihat Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 273)
3.    Pelecehan mereka terhadap Fathimah binti Rasulullah, bahwa dia menikah dengan ‘Ali bin Abi Thalib karena terpaksa. Sebagaimana dalam kitab Al-Kaafi (Al-Furuu’ minal Kaafi): “Ketika Rasulullah menikahkan ‘Ali bin Abi Thalib dengan Fathimah, maka beliau pun menemui keduanya, dan Fathimah saat itu sedang menangis. Rasulullah berkata kepadanya: “Mengapa engkau menangis? Demi Allah, kalaulah ada dari keluargaku yang lebih baik dari ‘Ali maka aku akan nikahkan kamu dengannya, tidak dengan ‘Ali. Namun Allah yang menikahkan kamu.” (Dinukil dari Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 272)
4.    Mereka ramai-ramai mengeroyok (memukuli) Hasan bin ‘Ali, hingga salah seorang dari mereka (Al-Jarrah bin Sinan) berhasil menusuk paha Hasan hingga robek dan mengenai tulangnya. (Lihat Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 278)
5.    Mereka telah berkhianat kepada Husain bin Ali, hingga menyebabkan terbunuhnya beliau. Sebagaimana yang disebutkan Muhsin Al-Amin dalam A’yaanusy Syi’ah bagian I hal. 34, “Kemudian 20.000 penduduk Irak membai’at Husain, lalu mereka berkhianat dan tidak menaatinya, padahal bai’at ada di leher mereka. Hingga akhirnya mereka membunuhnya.” (Dinukil dari Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 272)
6.    Adapun Ahlul Bait lainnya, maka sangat banyak pelecehan terhadap mereka, sebagaimana dalam buku-buku ternama Syi’ah. (Lebih rincinya lihat kitab Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 266-297)
Sehingga tidaklah mengherankan bila:
– ‘Ali bin Abi Thalib berdoa (seperti yang mereka nukilkan): “Ya Allah, aku telah bosan dengan mereka (Syi’ah) dan merekapun telah bosan denganku. Maka gantikanlah untukku orang-orang yang lebih baik dari mereka, dan gantikan untuk mereka seorang yang lebih jelek dariku…” (Nahjul Balaghah, hal. 66-67, dinukil dari Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 300)
– Hasan bin ‘Ali berkata: “Demi Allah, menurutku Mu’awiyah lebih baik daripada orang-orang yang mengaku sebagai Syi’ah-ku, mereka berupaya untuk membunuhku dan mengambil hartaku.” (Al-Ihtijaj, karya Ath-Thabrisi hal. 148, dinukil dari Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 300)
– Husain bin ‘Ali berdoa: “Ya Allah, jika Engkau beri mereka (Syi’ah) kehidupan hingga saat ini, maka porak-porandakanlah mereka dan jadikanlah mereka berkeping-keping. Dan janganlah Engkau jadikan para pemimpin (yang ada) ridha kepada mereka (Syi’ah) selama-lamanya. Karena kami diminta membantu mereka, namun akhirnya mereka justru memusuhi kami dan membunuh kami.” (Al-Irsyad, karya Al-Mufid hal. 341, dinukil dari Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 302)
– ‘Ali bin Husain Zainal Abidin berkata: “Mereka (Syi’ah) bukan dari kami, dan kami pun bukan dari mereka.” (Rijalul Kisysyi, hal. 111, dinukil dari Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 303)
– Muhammad Al-Baqir berkata: “Kalau seandainya semua manusia ini Syi’ah, niscaya tiga perempatnya adalah orang-orang yang ragu dengan kami, dan seperempatnya adalah orang-orang dungu.” (Rijalul Kisysyi, hal. 179, dinukil dari Asy-Syi’ah Wa Ahlul Bait, hal. 303)
– Ja’far Ash-Shadiq berkata: “Allah berlepas diri dari orang-orang yang benci terhadap Abu Bakr dan ‘Umar.” (Siyar A’lamin Nubala`, karya Adz-Dzahabi, 6/260)

Akhir kata, demikianlah apa yang dapat kami sajikan seputar bahasan Ahlul Bait. Mudah-mudahan kita dibimbing Allah untuk selalu bersikap adil terhadap Ahlul Bait, dan dijauhkan dari jalan An-Nawashib yang berlebihan di dalam memusuhi mereka, serta jalan Syi’ah Rafidhah yang juga memusuhi Ahlul Bait dengan berkedok kecintaan kepada mereka.
Amiin, ya Mujibas Sa`iliin.

1 Karena mereka membatasi Ahlul Bait pada orang-orang tertentu saja, sebagaimana akan dijelaskan nanti.

2 Dhamir kum adalah kata ganti orang kedua laki-laki dalam bentuk jamak.

3  Di dalam bahasa Arab, dhamir (kata ganti) laki-laki terkadang ditujukan untuk laki-laki dan wanita (sekaligus).

4 Pembersihan yang terdapat pada surat Al-Ahzab ayat 33 terkait dengan perintah dan larangan yang terdapat dalam ayat 30-32. Sedangkan pembersihan yang terdapat pada surat Al-Ma‘idah ayat 6 terkait dengan perintah bersuci (thaharah).

ditulis oleh: Al-Ustadz Ruwaifi’ bin Sulaimi Lc

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s