Kisah Az-Zubair bin Al Awwam

Dia adalah putra Khuwailid, sahabat dekat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, putra bibinya, Shafiyah binti Abdul Muththalib.

Dia termasuk salah seorang dari sepuluh orang yang dijamin masuk surga, termasuk salah seorang dari enam orang Ahli Syura, dan orang yang pertama kali mengayunkan pedangnya di jalan Allah. Dia adalah ayah Abdullah RA, yang masuk Islam saat berusia 16 tahun.

Diriwayatkan dari Musa bin Thalhah, ia berkata, “Ali, Zubair, Thalhah, dan Sa’ad dilahirkan pada tahun yang sama, sehingga usia mereka sama.”

Urwah berkata, “Ketika Zubair datang dengan membawa pedangnya, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya, ‘Apa yang terjadi padamu?’ Zubair menjawab, ‘Aku diberi kabar bahwa ada yang menyakitimu’. Nabi menjawab, ‘Apa yang akan kamu lakukan?’ Zubair menjawab, ‘Aku akan membunuh orang yang menyakitimu’. Setelah itu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mendoakan Zubair dan pedangnya.”

Hisyam meriwayatkan dari ayahnya, Urwah, “Postur tubuh Zubair tinggi, sampai-sampai kedua kakinya menyentuh tanah saat sedang naik tunggangannya. Ibunya, Shafiyah, mendidiknya dengan pola didik yang keras. Dia juga seorang anak yatim. Ketika ada yang bertanya kepadanya, ‘Apakah kamu akan mencelakakan dan membunuhnya?’ Ibunya berkata,

‘Aku mendidiknya dengan keras agar dia beradab

dan menjadi memimpin pasukan yang gagah berani’.”

Urwah berkata, “Suatu hari tangan Zubair terluka, dan hal ini diberitakan kepada Shafiyah, maka Shafiyah berkata,

‘Bagaimana kamu mendapati bulu unta?

Apakah ia itu kucing, macan, atau elang yang terbang dengan cepat’?.”

Hisyam bin Urwah meriwayatkan dari Ayahnya, ia berkata, “Pada waktu perang Badar, Zubair memakai serban berwarna kuning, lalu turunlah Jibril menyerupai Zubair.”

Ketika memberikan sanjungan kepada Zubair, Amir bin Shaleh bin Abdullah bin Zubair berkata dalam bait syairnya,

Kakekku adalah putra bibinya Ahmad dan penolongnya

Ketika musibah dan ksatria yang gagah berani

Dialah satria berkuda yang pertama kali di perang Badar

Menyaksikan pertempuran dengan memakai serban kuning

Malaikat turun dalam jelamaannya sebagai pertolongan

Di medan pertempuran pada saat musuh berkumpul

Dia termasuk sahabat yang hijrah ke Habsyah (Ethopia) dan tidak lama tinggal di sana.

Jabir berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda pada saat perang Khandaq, ‘Siapa yang mau menyelidiki bani Khuraidah?’ Zubair berkata, ‘Aku’. Lalu dia pergi dengan kudanya dan datang memberikan kabar tentangnya. Kemudian Rasulullah bertanya untuk kedua kalinya, lalu Zubair menjawab, ‘Aku’.’ Lalu dia berlalu. Begitu juga untuk yang ketiga kalinya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda, ‘Setiap nabi mempunyai pengikut dan pengikutku adalah Zubair’.”

Diriwayatkan dari Tsauri, ia berkata, “Tiga orang sahabat yang sangat pemberani adalah Hamzah, Ali, dan Zubair.”

Diriwayatkan dari Urwah, ia berkata, “Zubair pernah mengalami tiga luka karena pedang, salah satunya pada bagian bahunya. Jika aku yang terluka, tentu aku sudah memasukkan jari-jariku ke dalamnya. Luka yang kedua dialaminya pada saat perang Badar berkecamuk, dan luka yang terakhir dialaminya ketika perang Yarmuk.”

Diriwayatkan dari Marwan, ia berkata, “Utsman mengalami sakit mimisan pada saat musimnya, sehingga dia tidak bisa melaksanakan ibadah haji dan berwasiat. Lalu seorang pria Quraisy menemuinya dan berkata, ‘Carilah pengganti’. Utsman berkata, ‘Apakah mereka mengatakan seperti itu?’ Pria itu menjawab, ‘Ya’. Utsman berkata, ‘Siapa dia?’ Pria itu lantas terdiam. Setelah itu pria lain datang lalu mengungkapkan hal yang sama dan dijawab dengan jawaban yang sama pula, maka Utsman berkata, ‘Apakah mereka menginginkan Zubair?’ Mereka menjawab, ‘Ya’. Utsman berkata, ‘Demi Dzat yang menguasai jiwaku, sepengetahuanku, dia (Zubair) orang yang paling baik diantara kalian, dan dia orang yang paling mencintai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

Diriwayatkan dari Abdurrahman bin Abu Laila, ia berkata, “Pada suatu hari Zubair menghindar dari memerangi Ali, lalu dia bertemu dengan putranya, Abdullah, maka Abdullah berkata kepadanya, ‘Penakut, penakut!’ Zubair balas berkata, ‘Sesungguhnya orang-orang tahu bahwa aku bukan seorang penakut, tetapi Ali telah mengingatkanku tentang sabda yang aku dengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, sehingga aku berjanji untuk tidak memeranginya. Setelah itu Zubair melantunkan syair,

Meninggalkan perkara yang akibatnya aku khawatirkan

karena Allah, lebih baik tuk dunia dan akhirat

Ada yang mengatakan bahwa Zubair ketika itu melantunkan syair,

Sungguh aku tahu kalau ilmuku bermanfaat bagiku

Sesungguhnya kehidupan itu sangat dekat dengan kematian

Tak lama kemudian Ibnu Jarmuz membunuhnya.

Diriwayatkan dari Jaun bin Qatadah, ia berkata, “Aku bersama Zubair pada saat perang Jamal, dan mereka menyerahkan kepemimpinan kepadanya. Tak lama kemudian Ibnu Jarmuz menikamnya hingga akhirnya ia terjatuh meregang nyawa. Ia lalu dikuburkan di lembah As-Siba’. Ali RA duduk sambil menangisinya. Begitu juga dengan sahabat-sahabatnya.”

Diriwayatkan dari Abu Nadhrah, ia berkata, “Ketika kepala Zubair dibawa ke hadapan Ali, ia berkata, ‘Hai pria badui, bersiaplah tempat dudukmu dari api neraka, karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepadaku bahwa tempat yang layak bagi pembunuh Zubair adalah neraka’.”

Hisyam bin Urwah meriwayatkan dari ayahnya, dari Zubair, ia berkata, “Pada waktu perang Badar, aku bertemu dengan Ubaidah bin Sa’id bin Al Ash, yang sedang mengenakan topeng, sehingga yang terlihat hanya kedua matanya. Dia juga dijuluki Abu Dzati Karisy. Aku kemudian menyerangnya dengan anak panah hingga mengenai matanya lalu akhirnya ia meregang nyawa. Setelah itu aku mendapat informasi bahwa Zubair berkata, ‘Aku meletakkan kaki di atas tubuhnya kemudian menginjaknya. Aku lakukan itu untuk mencabut anak panah tersebut, hingga akhirnya ujungnya patah’.”

Zubair terbunuh pada tahun 36 H, saat berusia sekitar 50-an tahun.

Ibnu Al Madini berkata: Aku mendengar Sufyan berkata, “Ibnu Jarmus datang menemui Mush’ab bin Az-Zubair, yakni pada saat dia ditunjuk menjadi Gubernur Irak oleh saudaranya, Abdullah bin Az-Zubair, lalu ia berkata, ‘Bawalah aku ke hadapan Zubair’. Dia kemudian menulis permasalahan itu dan memusyawarahkannya dengan Ibnu Zubair. Ketika berita tentang kematian Zubair oleh Ibnu Jarmuz sampai ke telinganya, maka mukanya langsung terlihat aneh (seperti geram).”

Menurut aku, pembunuh Zubair ketika itu memakan kedua tangannya sendiri karena menyesal telah membunuh Zubair, lalu dia membaca istighfar. Hal ini sangat berbeda dengan pembunuh Thalhah, pembunuh Utsman, dan pembunuh Ali.

Sumber: Ringkasan Siyar A’lam an Nubala’, Imam Adz-Dzahabi, Penyusun: Dr.Muhammad Hasan bin Aqil Musa asy-Syarif, Pustaka Azzam via kisahislam.net.

Artikel Blog Abu Abdurrohman

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s